-->

    Saturday, 13 January 2018

    Scale Drop Syndrome (SDS)/ Sindrom Sisik Rontok

    Scale Drop Syndrome (SDS)/ Sindrom Sisik Rontok

    Nama lain

    Penyakit sisik rontok [1]

    Hospes 

    penyakit ini hanya menyerang ikan kakap baik juvenil maupun dewasa, tidak pada spesies lainnya [1]

    Etiologi/ penyebab

    Scale Drop Syndrome disebabkan oleh Scale Drop Disease Virus (SDDV). Berdasarkan homolog dari seri protein yang mengkode, virus ini termasuk anggota genus Megalocytivirus dari family Iridovirus [2].

    Epizootiologi

    Penyakit ini pertama kali dilaporkan di Malaysa, lalu Singapura pada tahun 2001, 2006, dan 2009. Penyakit ini baru menyerang ke Indonesia pada tahun 2011. Kejadian biasanya terdapat pada beberapa keramba yang kemudian menyebar ke keramba lainnya. Tingkat kematian dari penyakit ini mencapai 1-2% per hari selama 3-4 minggu dengan kematian total mencapai 40-50% dari populasi [1]

    Faktor pendukung

    Penyakit ini tampaknya mengikuti musim: muson selatan-barat/ pergantian antar musim yang dimulai bulan September dapat memicu timbulnya penyakit ini.

    Gejala Klinis

    ikan menghitam disertai hilangnya sebagian
    sisik pada ikan kakap
    (picture credit to Gibson-Kueh, 2012)
    Di Singapura, ikan banyak terjangkit pada usia 3-4 bulan setelah penebaran dalam KJA dengan ukuran ikan 100-300gram. Pada umumnya ikan tidak mengalami gangguan nafsu makan hanya saja sisik terlihat rontok. Tubuh ikan menjadi berwarna merah gelap. Ikan menunjukkan perilaku menyendiri, terpisah dari kelompoknya. Ekor menjadi geripis dan insang terlihat pucat. [1]. Penyakit ini berlangsung disertai dengan infestasi parasit monogenea [3].



    Perubahan patologi

    Secara makroskopis pada hati terlihat adanya timbunan lemak dan pendarahan di hati. Selain terdapat di hati, pendarahan juga terdapat di limpa dan ginjal [1]. Pendarahan bertipe petechiae dan ecchymosae [3]. Ketiga organ ini secara makroskopis menunjukkan pembesaran [1].

    Perubahan histologi paling mencolok dari kasus SDS adalah peradangan pembuluh darah (vasculitis) disertai degenerasi, pendarahan, dan nekrosis pada organ-organ utama.  Pada beberapa kasus peradangan pembuluh darah mempengaruhi suplai darah ke organ-organ utama seperti hati, ginjal, limpa, dan otak. Hal inilah yang diduga menjadi penyebab kematian ikan. Pada beberapa kasus dapat dijumpai thrombus [3]. Pada sisik, perubahan histologi yang terlihat berupa kerusakan jaringan kulit yang parah disertai penyempitan pembuluh darah sehingga suplai darah dan oksigen menuju kulit terganggu. Hal ini dapat menyebabkan sisik di daerah tersebut mudah rontok [1].

    Histologi kulit pada ikan dengan Sindrom Sisik Rontok.
    Terdapat dermal pervasculitis pada scale bed (panah) (a) Nekrosis scale bed (b)
    (Picture credit to Gibson-Kueh, 2012)
    Insang mengalami nekrosis epitel. Nekrosis limpa multifokal maupun difus menyatu dengan area infark dan hemoragi. Tubulus dan glomerulus ginjal mengalami nekrosis, sedangkan pembuluh darah jantung dan kelenjar rete chorioid mata mengalami nekrosis. Pada otak terlihat peradangan perivascular yang berkaitan dengan encephalomalacia, neuronophagia dan gliosis. Hati mengalami lobulasi yang berasal dari banyaknya sel yang hilang atau karyolisis, juga dijumpai nekrosis multifokal menciri pada kelenjar gastrium. Nukleus dengan kromatin termarginasi dapat terlihat pada limpa, ginjal, hati, lambung, dan usus. Badan inklusi pada limpa, ginjal, hati, jantung, dan rete chorioid tidak begitu dominan. Badan inklusi bersifat basofilik dengan tampilan hyaline. Bentukan ini sering teramati pada glomerulus yang nekrosis, interstitial ginjal, limpa, dan endothelium jantung. Disamping itu juga dapat terlihat di perivascular, di jantung bentukan ini dapat dibedaan dengan endocardium yang mengalami hipertrofi [3].



    Badan Inklusi Basofilik Hyaline pada glomerulus 
    (picture Credit to Gibson-Kueh, 2012)

    Metode Diagnosa

    Diagnosa penyakit ini dapat dilakukan secara histopatologi, PCR, TEM [3]. Virus ini dapat diisolasi dan dipropagasi menggunakan sel otak dan ginjal ikan kakap putih. Studi infeksi buatan virus yang telah dilakukan oleh de Groof et al (2015) menunjukkan bahwa gejala klinis muncul pada kelompok yang diinjeksikan secara intraperitoneal (0,1ml atau 5,5 x 106  TCID 50/ikan) dan kombinasi i.p (0,1ml) dan i.m (0,01ml atau ,5 x 106  TCID 50/ikan) dalam 7-14 hari pasca infeksi. Bahkan pada pemberian secara i.p dapat menimbulkan kematian pada hari ke 5 infeksi. Tingkat kematian dari infeksi buatan ini adalah 60% untuk kelompok i.p dan 47% untuk kelompo kombinasi i.p dan i.m. injeksi secara i.m saja atau i.p 0,1ml dengan pengeceran 1:10 dengan PBS menunjukkan gejala klinis dan tingkat kematian yang rendah [2]

    Pencegahan dan Pengendalian

    Pencegahan dan pengendalian penyakit ini masih dalam tahap riset. Studi de Groof et al (2015) mengindikasikan bahwa virion tetap infeksius setelah treatmen dengan kloroform. De Groof juga melakukan studi menggunakan 3 tipe vaksin: formalin-inactivated virus vaccine, BEI (binary-ethyleneimine)-inactivated virus vaccine, dan rekombinan MCP protein yang diproduksi dalam E.Coli (rec MCP) vaccine. Hasil studi menunjukkan bahwa ketiganya memiliki efikasi perlindungan terhadap SDS. Besarnya perlindungan adala 74% (formalin inactivated), 70% (BEI inactivated), dan 91% (recMCP). Vaksin menggunakan Aquavac IridoV tidak menunjukkan perlindungan silang [2]


    Referensi

    1. Sunarto, A. 2013. Waspadai SDS pada Ikan Kakap. Majalah INFHEM volume 2 no.2 Januari 2013.

    2. de Groof A, Lars Guelen, Martin Deijs, Yorick van der Wal, Masato Miyata, Kah Sing Ng, Lotte van Grinsven, Bartjan Simmelink, Yvonne Biermann, Luc Grisez, Jan van Lent, Anthony de Ronde, Siow Foong Chang, Carla Schrier, Lia van der Hoek. 2015. A Novel Virus Causes Scale Drop Disease in Lates calcarifer. PLoS Pathog 11(8): e1005074. doi:10.1371/journal.ppat.1005074

    3. Kueh, S.G., D Chee, J Chen, Y H Wang, S Tay, L N Leong, M L Ng, J B Jones, P K Nicholls,  H W Ferguson.2011. The pathology of scale drop syndrome

     in Asian seabass, Lates calcarifer Bloch, a first description. Journal of Fish Diseases 2012, 35, 19–27 doi:10.1111/j.1365-2761.2011.01319.









    No comments:

    Post a Comment