-->

    Wednesday, 3 October 2018

    FCR (Food Convertion Ratio / Rasio Konversi Pakan) dalam Perikanan

    Definisi
    Merupakan jumlah total berat pakan buatan dibandingkan dengan jumlah berat total komoditas hasil panen. Atau dalam Bahasa sederhana, FCR dapat diartikan sebagai suatu perhitungan, seefisien apakah komoditas yang dipelihara untuk dapat mengkonversi pakan menjadi bobot.

    Pentingnya mengetahui nilai FCR
    Pengetahuan tentang FCR membuka informasi mengenai keterkaitan antara pakan dan berat badan. Informasi ini sekaligus akan berkaitan dengan nilai ekonomis efisiensi pertumbuhan selama memberikan pakan. Sebagaimana diketahui bahwa kebutuhan biaya pakan dalam produksi budidaya dapat mencapai lebih dari 50%. Kemampuan mengefisiensi jumlah pakan yang menjadi bobot, bermakna keuntungan besar. FCR juga menjadi indicator dari kualitas pakan, kemampuan SDM untuk mengelola pakan dan kesehatan ikan, serta efisiensi biaya yang digunakan untuk pemberian pakan. Semakin rendah FCR, semakin rendah biaya pakan yang dikeluarkan untuk menghasilkan 1kg daging. Lebih luas lagi, keberhasilan mengefisiensikan pakan dapat bermakna efisiensi sistem budidaya sekaligus kemampuan efisiensi biologis terkait dampak lingkungan.


    Nilai FCR ideal
    Nilai FCR antar spesies dan ukuran ikan berbeda-beda. FCR yang umum untuk udang antara 1,2 – 1,5. Semakin kecil nilai FCR maka semakin besar keuntungan yang diperoleh. Pada ikan, FCR yang baik antara 1,5-2. FCR tidak disarankan melebihi dari 2, demi keefektifan dan keekonomisan usaha budidaya. Pada ikan lele ataupun nila FCR dapat mencapai 1,8 atau lebih rendah. Sedangkan pada tokolan lele, nilai konversi pakannya 1,0-1,2. Pada ikan atlantic salmon dan rainbow trout, FCR antara 1,0 hingga 1,2, hal ini disebabkan kedua spesies ini membutuhkan lebih banyak protein, lemak, dan serat yang rendah. Nilai FCR dapat kurang dari 1, jika ikan dipelihara dalam kolam yang banyak mengandung pakan alami. Ikan dapat makan baik dari alam maupun pellet. Namun sangatlah sulit mencapai FCR <1 sebab ikan juga harus menggunakan pakan untuk metabolisme, pencernaan, respirasi, rangsangan panas, osmoregulasi, energi, dan aktivitas kehidupan lainnya. FCR akan bervariasi pada tiap spesies, ukuran, aktifitas ikan, parameter lingkungan, dan sistem budidaya.

    Rumus FCR
    FCR = Total pakan yang diberikan (kg)
                        Total bobot ikan (kg)

    Cara menghitung FCR

    1. Di akhir masa produksi, diperoleh bobot akhir sebanyak 150kg. Selama masa budidaya dihabiskan pakan sebanyak 200kg.

    a. Berapakah pakan yang digunakan untuk dapat menghasilkan 1 kg daging ikan yang dipanen?

    FCR = Total pakan yang diberikan (kg)

    Total bobot ikan (kg)

    FCR = 200kg

               150kg

    FCR = 1,4

    (dibutuhkan 1,4 kg pakan untuk menghasilkan 1kg daging ikan).

    b. jika setiap kg pakan dijual seharga Rp.10000/kg, berapa biaya produksi untuk menghasilkan 1kg daging ikan?

    Biaya pakan = jumlah pakan untuk menghasilkan 1kg daging (FCR) x harga pakan

                            = 1,4kg  x Rp.10.000

                            = Rp. 14.000



    Kaitan FCR dan biaya produksi
    Antara FCR, kualitas pakan, dan biaya produksi sangat berkaitan

    Coba perhatikan contoh berikut

    Petani A: memberikan pakan dengan protein 36%. Harga per kilogram pakan adalah Rp.10.000. FCR yang diperoleh diakhir budidaya adalah 1,3 yang artinya membutuhkan 1,3kg pakan untuk menghasilkan 1 kg ikan. Jika targetnya adala 1000kg ikan, maka pakan yang dibutuhkan adalah 1300kg, dan biaya pakan yang dikeluarkan adalah Rp. 13.000.000

    Petani B: memberikan pakan dengan protein 28%. Harga per kilogram pakan adalah Rp.8.000. FCR yang diperoleh diakhir budidaya adalah 3,2 yang artinya membutuhkan 3,2kg pakan untuk menghasilkan 1 kg ikan. Jika targetnya adala 1000kg ikan, maka pakan yang dibutuhkan adalah 3200kg, dan biaya pakan yang dikeluarkan adalah Rp. 25.600.000

    Kaitan FCR dan Protein
    Semakin tinggi nilai protein, makin rendah FCR nya. Artinya, untuk menghasilkan 1 kg ikan dibutuhkan lebih sedikit pakan. Pakan dengan protein tinggi tentu memiliki harga yang lebih mahal namun jumlah yang digunakan selama budidaya akan lebih sedikit. Hal ini artinya lebih ekonomis

    Faktor yang mempengaruhi nilai FCR
    Terdapat empat poin utama yang mempengaruhi nilai FCR yaitu:

    a. ikan
    - jenis ikan yang dipelihara
    Misalnya nila baik dipelihara di kolam tanah daripada lele

    - ukuran ikan
    Benih membutuhkan protein kadar tinggi dengan ukuran kecil dibandingkan ikan dewasa

    - kualitas benih
    Terkait kesehatan ikan, apakah ikan stress, apakah padat tebar tiap kolam sudah tepat?

    - kesehatan ikan
    Ikan yang sehat akan lebih efisien mengkonversi pakan dibandingkan yang sakit. Kematian ikan juga berdampak besar terhadap meningkatnya FCR dan menurunnya profitabilitas.

    - genetik
    Terdapat strain-strain tertentu yang lebih efisien mengkonversi pakan.

    b. lingkungan
    Terkait dengan suhu, oksigen, ammonia, pH, dan polutan lain dalam air. Ikan yang hidup dengan lingkungan optimal akan menggunakan pakan lebih efisien untuk pertumbuhan. Hal ini berbeda dengan ikan yang terkena dampak stress lingkungan.


    c. manajemen pakan
    Orang yang bertanggung jawab terhadap pakan harus melakukan tugasnya yaitu:

    - melatih/ mengadaptasi ikan untuk merespon terhadap pakan
    - terus memonitor dan mengevaluasi respon pakan bersamaan dengan tampilan melalui pengamatan dan rekaman
    - memonitor jumlah dan ukuran ikan
    - menarik kesimpulan terhadap kolam dan rekaman pakan, termasuk kebiasaan makan ikan, serta menerapkan tindakan lanjutan (missal, jenis, ukuran, kualitas, jumlah, frekuensi dari pakan, kualitas air, dll)

    d. pakan

    - kualitas
    Pakan harus berkualitas baik secara tampilan maupun nutrisi. Ikan harus diberikan pakan dengan ukuran dan nutrisi yang sesuai. Integritas pellet dalam air juga penting

    - kuantitas
    Dapat dilihat dari penentuan jumlah pakan yang tepat.

    Irisan dari keempat factor ini akan berinteraksi dengan faktor lingkungan, kejenuhan oksigen, dan suhu.

    Memperbaiki (~ menurunkan ) nilai FCR
    Nilai FCR dapat diperbaiki dengan memperbaiki pengelolaan dan parameter lingkungan seperti kadar oksigen, untuk level pembesaran pada komoditas carp, catfish, tilapia, dan udang laut. Pengelolaan pakan juga harus diperbaiki, salah satunya adalah dengan memberikan pelatihan kepada staf yang bertanggung jawab terhadap pemberian pakan.  Telah dikatakan sebelumnya bahwa FCR tidak boleh melebihi 2. Jika melebihi, maka harus diperiksa kembali kemungkinan terkait pakan, misalnya:

    - kualitas pakan buruk
    - ukuran pakan ataupun nutrisi dari pakan tidak sesuai dengan ikan yang dibudidayakan
    - kondisi ikan yang stress, misalnya DO rendah atau kepadatan tinggi
    - Overfeeding, pakan berlebih
    - Kelulushidupan. Survival rate/ SR rendah.
    - terus memberikan pakan untuk pertumbuhan ketika kapasitas kolam sudah melebihi

    Atau hal-hal yang berkaitan dengan factor lingkungan harus dikendalikan. Terkait budidaya beberapa saran yang diberikan antara lain: padat tebar harus dalam taraf wajar, pembesaran yang dimulai dari tokolan akan lebih menguntungkan, menggunakan sistem satu siklus, memanen lebih sering jika menggunakan multi siklus, pemberian pakan secara hati-hati untuk menghindari pakan terbuang.

    Manajemen FCR
    Nilai FCR dapat dikelola dengan mengendalikan factor yang mempengaruhi nilai FCR. Kombinasi factor pakan, lingkungan, ikan, manajemen pakan disertai nafsu makan ikan yang baik akan menentukan jumlah pakan yang dimakan, dicerna, dan digunakan untuk pertumbuhan. Manajemen FCR paling utamanya adalah dengan memperhatikan kualitas pakan. Koreksi selalu manajemen pakan

    - apakah pakan sudah tepat? Kualitas, ukuran, jumlah,
    - apakah sudah melakukan penghematan dalam penggunaan pakan? Ini terkait biaya dan lingkungan
    - apakah kondisi kolam sudah ideal? Cek kembali padat tebar, ukuran ikan
    - apakah ikan overfeeding?
    - apakah pemberian pakan sudah benar? Frekuensi, waktu pemberian tidak berganti-ganti
    - Bagaimana respon ikan terhadap pakan?
    - apakah sudah melakukan pencatatan dengan benar?

    FCR dan Lingkungan
    Perhitungan FCR disamping menghitung konversi pakan sekaligus menghitung efisiensi produksi akuakultur. Konversi pakan juga mengindikasikan kondisi dari lingkungan terkait dengan produk buangan yang tidak diinginkan serta hilangnya nutrient ke dalam lingkungan yang  berdampak pada etrofikasi, hilangnya keberagaman, dan ekosistem lainnya. Kematian dan kematian yang tak diketahui juga menjadi faktor terhadap timbulnya gas rumah kaca karena dampak terhadap FCR dan kebutuhan pakan. Semakin efisien pakan, semakin dapat menurunkan emisi gas rumah kaca dan mampu meningkatkan FCR secara signifikan.

    Untuk dibaca

    Anonim. Aquatic Animal Nutrition: Understanding Feed Conversion Ratios

    Anonim. Chapter 6 – Feeds and Feeding the Fish

    Craig.S. 2009. Understanding Fish Nutrition, Feeds, and Feeding. Virginia Cooperative Extension publication 420-256

    Tim Perikanan WWF-Indonesia dan Badrudin. 2014. Budidaya Udang Vannamei

    Tambak Semi Intensif dengan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL). WWF-Indonesia: Jakarta

    Hasan, M.R. & Soto, S. 2017. Improving feed conversion ratio and its impact on reducing greenhouse gas emissions in aquaculture. FAO Non-Serial Publication. Rome, FAO. 33 pp.

    Robinson, E.H. dan Li, M.H. 2015. Feed Conversion Ratio for Pond-Raised Catfish. Information sheet no 1364

    USAID. 2011. Feed Conversion Ratio (FCR). Technical Bulletin #07









    No comments:

    Post a Comment